Cari

Kategori

Komunitas

Hibernasi

hibernasi berbagi nasi Makassar

Bulan Ramadhan dikenal sebagai bulan seribu bulan, satu bulan yang lebih mulia dibanding seribu bulan lainnya. Bulan ini bukan hanya barang-barang yang didiskon besar-besaran, amalan pun  ‘diskon’ besar-besaran. Di bulan ini tidurpun dianggap ibadah, bau mulut orang puasa pun dianggap bau surga. Maka tidak heran, dibulan Ramadhan semua orang berlomba-lomba melakukan kebaikan. Continue reading “Hibernasi”

Terlambat Gaul

Bulan mei 2014, sebanyak 75 komunitas di makassar berkumpul pada satu tempat merayakan acara bertajuk Pesta Komunitas Makassar. Saya yang waktu itu selaku panitia menyempatkan diri berkeliling ke semua  booth komunitas yang tersedia, bukan karena penasaran komunitas apa saja yang ada, namun saya ingin mengumpulkan pernak-pernik komunitas berupa gantungan kunci, pin ataupun stiker.

Pura-pura akrab menjadi senjata utama saya untuk mendapatkan merchandise komunitas secara cuma-cuma. Di beberapa komunitas berhasil, tapi ada juga komunitas yang kebal akan sikap pura-pura akrab itu padahal saya juga sudah tebar pesona sejadi-jadinya. Pada akhirnya, saya berhasil mengumpulkan belasan merchandise dari beberapa komunitas secara cuma-cuma, hanya beberapa yang saya beli karena komunitas tersebut akan menggunakan hasil penjualan untuk kegiatan sosial. Continue reading “Terlambat Gaul”

Kehilangan rasa ‘Nyaman’

“Sekarang tidak masalah jenis kelaminnya, yang penting nyaman, ayok jalan” kelakar seorang teman menanggapi topik pembicaraan tentang disahkannya pernikahan sejenis di 50 negara bagian Amerika Serikat. Tulisan ini bukan untuk membahas tentang pernikahan sejenis, saya pun masih bingung bagaimana bersikap terhadap hal tersebut, karena selalu ada pembenaran di kedua sisi yang berlawanan. Continue reading “Kehilangan rasa ‘Nyaman’”

Pesta Komunitas dan Hari Senin Setelahnya

“Pesta komunitas makassar dan hari senin setelahnya adalah hari libur” 

Senin 26 mei 2014 seharusnya adalah hari biasa bagi saya, hari di mana rutinitas yang sudah hampir setahun saya jalani. Berurusan dengan berkas-berkas yang minta dirapikan, supervisi mahasiswa atau berdiri di depan kelas, tapi hari senin kala itu saya memilih meneruskan tidur meski jam dinding berlogo Club Barcelona sudah menunjukkan pukul 7.45 pagi.

Ini semua gara-gara pesta komunitas, pesta yang berhasil mempertemukan 75 komunitas yang ada di Makassar untuk berkumpul, berbagi, bersama selama 2 hari pada tanggal 24-25 mei 2014 di salah satu landmark Makassar yang ketika pertama kali saya lihat dengan spontan saya bilang “Monas” ; Monumen Mandala. Continue reading “Pesta Komunitas dan Hari Senin Setelahnya”

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑